yap yap yap

mungkin aku masih beruntung kali yaa gak punya sindrom pinochio kayak di drama kore itu. coba kalo punya, gak kebayang gimana rasanya nggak bisa nutupin sesuatu dan selalu ketahuan kalo lagi bohong.

ya tapiii, walaupun aku nggak punya sindrom pinochio tetep aja kalo bohong itu rasanya nggak nyaman banget dan bisa buat aku nggak enak hati seharian. makanya selama ini aku selalu bilang apa adanya kalo ditanya tentang sesuatu sama orang-orang. tapi meski begitu, aku masih bisa menutupi sesuatu dari pertanyaan orang-orang yang nggak mungkin kujawab dengan jujur. dan toh pertanyaan mereka nggak bisa kujawab, paling aku cuma bisa senyum, masang muka cemberut dan kadang cuma bisa diem aja.

tapi perasaanku yang gelisah kalo berkata bohong ini nyiksa banget kalo aku lagi jatuh cinta, apalagi jatuh cinta sama orang yang nggak dikehendaki. yaitu si cuek kejam yang dulu pernah kuceritain. jujur perasaan gelisah ini bikin aku nggak bisa tidur bahkan sering sakit karenanya. karena jatuh cinta sama dia aku jadi sering bilang nggak mau dalam hati sendiri dan meyakinkan diri sendiri kalo aku nggak suka sama dia. tapi semuanya tambah bikin aku nggak bisa tidur, gelisah dan jadi aneh kayak orang kehilangan tujuan hidup. apalagi kalo aku liat dia deket sama salah satu cewek yang bisa dibilang suka dia gangguin. aku jadi kayak cemburu gitu, yah meskipun aku nggak menghendaki hal itu. tapi waktu itu hatiku jadi gelisah, disekolah aku jadi kayak orang yang aneh. aku jadi sering menyendiri dan megangin kepala sambil bilanga “please, hilang dong dari kepalaku” dan sambil megang hati dada tepatnya dijantung dan memerintahkan supaya jangan berdegup terlalu cepat. aku jadi seperti orang gila

beberapa temanku mungkin menyadari hal itu, dan mereka menanyakan hal itu kepadaku. aku bingung harus menjawab apa, yang kubisa cuma masang wajah cemberut kalo mereka tanya gitu kadang aku cuma ketawa aja. habis kalo aku jujur sama aja aku bunuh diri tapi kalo aku bohong, bakalan gelisah seharian aku.

Posted from WordPress for Android

Iklan

Bisakah Dia Pergi

pada akhirnya aku nggak bisa bohongin diriku sendiri. niat awalnya mau nulis sesuatu diluar dari segala pikiran tentang kamu, tapi lama-kelamaan pikiran tentang kamu kembali diotakku. beberapa aku coba buat paragraf dalam berbagai tema tapi ujung-ujungnya malah jadi nggak karuan dan nggak nyambung, akhirnya paragrafnya gak jadi sama sekali.

sebel sih, tapi mau gimana lagi. perasaan ini ke dia begitu kuat, padahal aku sudah nyoba buat ngelupainnya. tapi semakin coba dilupain eh malah semakin kuat perasaannya. dan nggak tau kenapa, rasanya otak ini terus memerintahkan untuk memikirkannya dan menulis segala tentangnya.

aku pengen teriak sekencang mungkin supaya perasan ini ke dia bisa hilang. aku letih menyimpan perasaan ini, jujur aja menyimpan perasaan ke dia itu rasanya kayak menyimpan sejuta kebenaran yang kalo nggak diungkapin bikin nyesek di hati aja. apalagi aku menyimpannya sendiri, tanpa ada orang yang tahu bahkan teman dekatku pun nggak tau. walaupun sebenarnya aku kepengen cerita ke mereka  tapi sampe sekarang aku masih malu untuk mengaku kalau aku suka sama  …………

ya ampun!!! kenapa sih perasaan serumit ini. oke jujur, aku memang ada rasa ke dia. tapi rasa ini aneh menurutku. soalnya perasaan ini bukan rasa cinta yang tujuannya untuk memilikinya. tapi, tapi,… arrrggghhhh aku sendiri nggak bisa mendeskripsikannya. jantungku selalu berdebar saat didekatnya, ketika dia cuek aku selalu berharap kalo dia cuek bukan karena dia marah sama aku, aku selalu pengen dia ada didekatku. tapi aku nggak memikirkan untuk ingin jadi pacarnya. ppppfffftttt aku muag dengan perasaan ini

Posted from WordPress for Android

Si Cuek Kejam

barusan nonton drama korea yang judulnya pinochio. drama nya bagus sih, romance comedy gitu dan bikin baper.

BAPERRR, sampe-sampe ni malem aku keinget sama temen SMA ku dulu yang cuek dan bisa dibilang kejam sama aku. dia sering bikin aku terlihat bodoh di depan teman-temanku sendiri, kerjanya buat aku nangis sambil ngebully aku pake kata-kata alay, dia juga sering bikin aku ngerasa bersalah sama dia sampe-sampe aku berusaha untuk minta maaf ke dia (maklum lah, aku memang orang yang polos dan takut kalo orang marah sama aku).

Dulu dia pernah bikin aku ngerasa bersalah sampe aku nangis dengan penuh sesal ke dia, kalo gak salah itu karena pas kita lagi becandaan tiba-tiba dia langsung cuek gitu gara-gara mungkin aku becandanya kelewatan. waktu itu aku langsung minta maaf ke dia, tapi permintaan maaf itu ditolak mentah-mentah sama dia, dan dia. .. langsung pergi gitua aja sama temennya. aku takut kalo dia marah beneran ke aku, soalnya hari-hari berikutnya dia gak ada keliatan, gak ada negur aku lagi. jadi, aku memutuskan untuk tanya ke sahabatnya kalo dia beneran marah apa enggak. terus sahabatnua ngerespon, tapi bukannya dikasih solusi malahan dia bikin aku tambah ngerasa bersalah dan bingung. aku bingung harus gimana, harus minta maaf kayak apa.

untunglah waktu itu ada sebuah kegiatan yang mengharuskan aku berada di kelasnya. aku duduk disalah satu bangku dan kondisi meja yang lacinya penuh dengan sampah. nggak tau kenapa hari itu aku mendadak baik, jadi kubersihkan sampah-sampah di laci itu. waktu aku ngebersihin, tiba-tiba aku liat beberapa buku tulis yang tertinggal di laci meja itu. agak ngedumel sih, soalnya aku nggak suka kalo buku ditinggalin di laci gitu aja apalagi disatuin sama sampah. terus buku itu aku buka, ternyata itu punya temenku yang cuek dan kejam itu. terbesit sebuah ide lewat buku itu. ketika kegiatan di kelasnya itu selesai, aku nunggu semua orang keluar dari kelasnya dan menulis permintaan maaf yang tulus dibuku tulis itu.

besoknya, dengan wajah yang agak lega aku datengin temennya si cuek dan kejam itu. aku bilang ke dia kalo aku sudah minta maaf sama si cuek dan kejam itu lewat tulisan yang aku tulis dibukunya. tapi dia bilang kalo si cuel dan kejam itu sudah ngebuang tulisan itu, dia ngerobek robek tulisan permintaan maafku dan membuangnya ketempat sampah. disitu aku nangis, seharian disekolah aku cuma bisa nangis dan nggak fokus sama pelajaran. sampe ketika pulang sekolah, aku masih sedih yaa walaupun sudah nggak nangis lagi.

hari itu aku pulang agak telat karena harus piket di kelas dulu. tiba-tiba aku liat dari kejauhan sicuek dan kejam itu dan aku langsung teringat sama kata-kata temannya tadi pagi, terus aku nangis lagi. si cuek dan kejam itu lama-lama mendekat dan lewat didepan kelasku tanpa memperhatikan aku. dengan air mata yang masih berlinang di pipi, aku langsung narik tasnya dari belakang, dia kaget dan tanya kenapa. disitu aku langsung ngeluapin semua kekesalanku sama dia, aku bilang
“kamu tu jahat tau nggak. aku tu udah minta maaf beberapa kali sama kamu tapi nggak kamu maafin. sebesar apa sih salahku sama kamu. kamu tu nyebelin” kataku sambil terisak. dan dia cuma senyum dan ninggalin aku gitu aja sambil bilang kalo air mataku air mata buaya.

besoknya, dia lewat depan kelasku sama temannya. jujur, aku malu waktu itu sama dia karena kejadian kemaren jadi waktu ada dia aku cuma tunduk sambil pura-pura main hp. tapi tanpa diduga, dia dan temannya stop didepan kelasku dan seperti biasa.. menebar kekejaman ke aku.

yaa memang sih ceritanya nggak kayak pinochio gitu,  tapi nggak tau kenapa kalo aku liat si dal po itu mirip banget sama temenku yang cuek dan kejam itu. kayak si dal po yang selalu menyebalkan ke In ha di awal episode nya. yah, pokoknya temenku itu paling nyebelin deh disekolah, lebih nyebelin dari pada Dal po. yaa walaupun sampe sekarang aku masih yakin kalo sebenernya dia itu orang baik.