Bisakah Dia Pergi

pada akhirnya aku nggak bisa bohongin diriku sendiri. niat awalnya mau nulis sesuatu diluar dari segala pikiran tentang kamu, tapi lama-kelamaan pikiran tentang kamu kembali diotakku. beberapa aku coba buat paragraf dalam berbagai tema tapi ujung-ujungnya malah jadi nggak karuan dan nggak nyambung, akhirnya paragrafnya gak jadi sama sekali.

sebel sih, tapi mau gimana lagi. perasaan ini ke dia begitu kuat, padahal aku sudah nyoba buat ngelupainnya. tapi semakin coba dilupain eh malah semakin kuat perasaannya. dan nggak tau kenapa, rasanya otak ini terus memerintahkan untuk memikirkannya dan menulis segala tentangnya.

aku pengen teriak sekencang mungkin supaya perasan ini ke dia bisa hilang. aku letih menyimpan perasaan ini, jujur aja menyimpan perasaan ke dia itu rasanya kayak menyimpan sejuta kebenaran yang kalo nggak diungkapin bikin nyesek di hati aja. apalagi aku menyimpannya sendiri, tanpa ada orang yang tahu bahkan teman dekatku pun nggak tau. walaupun sebenarnya aku kepengen cerita ke mereka  tapi sampe sekarang aku masih malu untuk mengaku kalau aku suka sama  …………

ya ampun!!! kenapa sih perasaan serumit ini. oke jujur, aku memang ada rasa ke dia. tapi rasa ini aneh menurutku. soalnya perasaan ini bukan rasa cinta yang tujuannya untuk memilikinya. tapi, tapi,… arrrggghhhh aku sendiri nggak bisa mendeskripsikannya. jantungku selalu berdebar saat didekatnya, ketika dia cuek aku selalu berharap kalo dia cuek bukan karena dia marah sama aku, aku selalu pengen dia ada didekatku. tapi aku nggak memikirkan untuk ingin jadi pacarnya. ppppfffftttt aku muag dengan perasaan ini

Posted from WordPress for Android

Iklan

Si Cuek Kejam

barusan nonton drama korea yang judulnya pinochio. drama nya bagus sih, romance comedy gitu dan bikin baper.

BAPERRR, sampe-sampe ni malem aku keinget sama temen SMA ku dulu yang cuek dan bisa dibilang kejam sama aku. dia sering bikin aku terlihat bodoh di depan teman-temanku sendiri, kerjanya buat aku nangis sambil ngebully aku pake kata-kata alay, dia juga sering bikin aku ngerasa bersalah sama dia sampe-sampe aku berusaha untuk minta maaf ke dia (maklum lah, aku memang orang yang polos dan takut kalo orang marah sama aku).

Dulu dia pernah bikin aku ngerasa bersalah sampe aku nangis dengan penuh sesal ke dia, kalo gak salah itu karena pas kita lagi becandaan tiba-tiba dia langsung cuek gitu gara-gara mungkin aku becandanya kelewatan. waktu itu aku langsung minta maaf ke dia, tapi permintaan maaf itu ditolak mentah-mentah sama dia, dan dia. .. langsung pergi gitua aja sama temennya. aku takut kalo dia marah beneran ke aku, soalnya hari-hari berikutnya dia gak ada keliatan, gak ada negur aku lagi. jadi, aku memutuskan untuk tanya ke sahabatnya kalo dia beneran marah apa enggak. terus sahabatnua ngerespon, tapi bukannya dikasih solusi malahan dia bikin aku tambah ngerasa bersalah dan bingung. aku bingung harus gimana, harus minta maaf kayak apa.

untunglah waktu itu ada sebuah kegiatan yang mengharuskan aku berada di kelasnya. aku duduk disalah satu bangku dan kondisi meja yang lacinya penuh dengan sampah. nggak tau kenapa hari itu aku mendadak baik, jadi kubersihkan sampah-sampah di laci itu. waktu aku ngebersihin, tiba-tiba aku liat beberapa buku tulis yang tertinggal di laci meja itu. agak ngedumel sih, soalnya aku nggak suka kalo buku ditinggalin di laci gitu aja apalagi disatuin sama sampah. terus buku itu aku buka, ternyata itu punya temenku yang cuek dan kejam itu. terbesit sebuah ide lewat buku itu. ketika kegiatan di kelasnya itu selesai, aku nunggu semua orang keluar dari kelasnya dan menulis permintaan maaf yang tulus dibuku tulis itu.

besoknya, dengan wajah yang agak lega aku datengin temennya si cuek dan kejam itu. aku bilang ke dia kalo aku sudah minta maaf sama si cuek dan kejam itu lewat tulisan yang aku tulis dibukunya. tapi dia bilang kalo si cuel dan kejam itu sudah ngebuang tulisan itu, dia ngerobek robek tulisan permintaan maafku dan membuangnya ketempat sampah. disitu aku nangis, seharian disekolah aku cuma bisa nangis dan nggak fokus sama pelajaran. sampe ketika pulang sekolah, aku masih sedih yaa walaupun sudah nggak nangis lagi.

hari itu aku pulang agak telat karena harus piket di kelas dulu. tiba-tiba aku liat dari kejauhan sicuek dan kejam itu dan aku langsung teringat sama kata-kata temannya tadi pagi, terus aku nangis lagi. si cuek dan kejam itu lama-lama mendekat dan lewat didepan kelasku tanpa memperhatikan aku. dengan air mata yang masih berlinang di pipi, aku langsung narik tasnya dari belakang, dia kaget dan tanya kenapa. disitu aku langsung ngeluapin semua kekesalanku sama dia, aku bilang
“kamu tu jahat tau nggak. aku tu udah minta maaf beberapa kali sama kamu tapi nggak kamu maafin. sebesar apa sih salahku sama kamu. kamu tu nyebelin” kataku sambil terisak. dan dia cuma senyum dan ninggalin aku gitu aja sambil bilang kalo air mataku air mata buaya.

besoknya, dia lewat depan kelasku sama temannya. jujur, aku malu waktu itu sama dia karena kejadian kemaren jadi waktu ada dia aku cuma tunduk sambil pura-pura main hp. tapi tanpa diduga, dia dan temannya stop didepan kelasku dan seperti biasa.. menebar kekejaman ke aku.

yaa memang sih ceritanya nggak kayak pinochio gitu,  tapi nggak tau kenapa kalo aku liat si dal po itu mirip banget sama temenku yang cuek dan kejam itu. kayak si dal po yang selalu menyebalkan ke In ha di awal episode nya. yah, pokoknya temenku itu paling nyebelin deh disekolah, lebih nyebelin dari pada Dal po. yaa walaupun sampe sekarang aku masih yakin kalo sebenernya dia itu orang baik.

Pilophobia – 2

Hampir seminggu gue dan Tyas gak ada teguran. Walaupun sebenernya gue udah maafin dia, tapi tetep aja rasanya males banget kalo harus minta maaf duluan. Tapi untunglah dia sahabat yang baik  yang tau gimana caranya ngadepin gue kalo lagi marah.
Tepat seminggu kami gak teguran, dia nyapa gue lewat line “Ran” sapaannya di line. Sapaan itu adalah sebuah moment yang paling gue tunggu, soalnya gue tipe orang yang gengsi untuk minta maaf tapi mengharap orang minta maaf duluan. Sapaan itu gue balas dengan sok cuek “iya. Apa?” Kurang lebih 5 menit gue nunggu balesan dan Tyas membalasnya dengan ucapan maaf yang tulus. Sebagai permintaan maafnya, dia ngajak gue kesebuah toko buku dan katanya mau nraktir komik sepuasnya.
Sore itu kami ke toko buku, sebenernya sih gue juga gak tega ngerjain dia kayak gini. Tapi, itu sudah jadi kebiasaan dari kecil sih. Menurut gue, Tyas itu udah kayak kakak sendiri. Dari kecil dia selalu ngilndungin gue dan ngalah kalau gue minta mainannya, dia selalu dewasa ngadepin semua permasalahan gue maupun dirinya sendiri. Makanya gue salut banget sama dia.
Sampai di toko buku, kita langsung masuk ke bagian komik dan gue, langsung tertuju pada tumpukan komik conan.
“Hmmm Yas, loe mau nraktir gue berapa komik?” Tanya gue sambil memilah-milah komik di rak itu
“Terserah loe deh” katanya pasrah
“Serius?!” Tanya gue terkejut
“Iya!” Jawabnya singkat
Gue cuma senyum-senyum aja sambil milah-milah komik, sementara Tyas pergi ninggalin gue ke rak buku bagian novel. Lagi asyik milah-milah buku, tiba-tiba
Gubbbbrrraaaakkkk!!!!!
“Aduh” kata gue kesakitan
“Aduh, maaf ya mbak. Maaf. Saya gak liat” kata seseorang yang nabrak gue tadi
“Aduh, sakit banget!” Kata gue ngeluh kesakitan sambil megang kaki gue
Gimana gak sakit coba, cowok itu nabrak gue sambil ngebawa setumpuk buku paket kelas 6 Sd yang semua nya ngejatohin kaki gue dan tangan gue!! tangan gue kena injek dia. Loe bisa bayangin kan sakit nya gimana
“Aduh, maaf mbak. Maaf” dia minta maaf lagi dan nyimpunin buku-bukunya yang berserakan di sekitar kaki gue.
Gue masih ngeluh kesakitan, tiba-tiba Tyas dateng
“Ada apa ini?” Tanyanya entah sama siapa
“loe kenapa Ran?” Tanyanya ke gue
“Pasti gara-gara cowok ini ya. Mas kalo jalan pake mata dong, jangan pake dengkul. Coba liat ni temen saya, kesakitan kan. Kakinya pernah patah lo mas. Pokoknya kalo sampai terjadi sesuatu, saya akan tuntut Mas” sambung Tyas emosi.
“Apaan sih Yas, udah gak papa kok. Paling juga memar aja” gue coba menyelaraskan amarah Tyas
“Oke, sekali lagi saya minta maaf. Dan saya akam bertanggung jawab. Saya bayar buku-buku ini dulu, habis itu saya akan bawa embak ini ke rumah sakit. Tunggu disini” cowok itu membawa buku-bukunya ke kasir dan kemudian bawa gue ke rumah sakit pake mobilnya.
Setelah tiba dirumah sakit, dokter meriksa kaki gue dan alhamdulillah nggak ada yang perlu dikhawatirkan. Hanya saja, sedikit tergores dan memar karena dijatuhi setumpuk buku tadi. Jadi, dokter cuma ngasih obat merah ke luka nya dan salep untuk memarnya yang bisa ditebus diapotek.
Selesai berobat, si cowok itu ngenalin dirinya ke gue
“Oiya, nama loe siapa?” Tanya nya ke gue yang masih susah jalan dan harus dibantu dengan tongkat
“Gue Rani, dan ini temen gue Tyas. Nama loe siapa?”
“Gue Arie. Oiya Ran, gue minta nomor handpone loe ya” pinta Arie
“Buat apa?” Tanya gue
“Untuk ngontrol loe sampe sembuh aja sih.”
“Oh, boleh”
Disitu, gue ngasih nomor handphone ke dia, begitupun dia. Kemudian, Arie ngantar gue dan Tyas ke toko buku tadi. Soalnya kendaraan kami diparkirkan disitu.
“Loe bisa nggak naik motor? Kaki loe kan masih sakit” tanya Arie
“Bisa kok” jawab gue
Mungkin kata-kata gue sudah meyakinkan dia untuk tidak mengawatirkan gue. Dan Arie pun berpamitan pulang mengakhrii pertemuan kami hari itu
***
Dua hari telah berlalu, kaki gue jiga sudah sangat baik kondisinya. Waktu itu, hari sudah malam dan gue ingin beranjak tidur untuk memulihkan energi yang hilang. Dikamar, gue sudah menutup mata dan memulai khayalan supaya bida lekas tidur. Tapi khayalan itu sempat terhenti karena ada seseorang yang menelpon, ternyata Arie.
“Halo, assalamualaikum” sapa gue dihanphone
“Waalaikumsalam. Hmmm gimana kaki loe?” Tanya Arie
“Alhamdulillah sudah sembuh kkk’
“Syukurlah kalau begitu. Maaf ya kemaren sudah bikin kaki loe sakit” Arie meminta maaf kembali
“Santai aja lagi, gak papa kok”
“Loe yakin udah sembuh?” Tanyanya
“Iya, yakin”
“Beneran nih, soalnya gue belum terlalu percaya”
“Yaelah, beneran kok”
“Hmmm, gimana untuk membuktikannya kita ketemuan di cafe trans besok sore?” Tanya Arie
“Besok? Cafe trans?” Gue jawab gagu
“Iya, bisakan?”
“Kuusahain deh, tapi gak janji ya”
“Iya”
Keesokan harinya, gue ceritain masalah ini ke Tyas. Katanya sih gak papa kalo gue mau ketemuan sama si Arie, asal dia juga ikut. Kan lumayan bisa makan gratis, begitu katanya. Jadi sore hari kami datang ke cafe trans, ternyata dia sudah nunggu duluan. Sampe sana bukannya kaki gue yang diperhatiin malah dia ngajak gue dan Tyas ngobrol ngalor ngidul. Tapi its okelah gak papa.
***
Perkenalan di cafe trans kemarin membuat gue dan Arie semakin akrab, ternyata cowok yang kuliah di jurusan HI itu cukup baik, ramah, peduli dan dewasa.
Dua bulan terakhir ini dia telah masuk ke kehidupan gue. Kebaikan dan keramahan Arie mampu menobatkannya sebgai teman baik bagi gue. Tyas juga gak ngelarang gue untuk berteman dengan Arie.
Tapi, pertemanan yang baik itu telah berakhir saat Arie nembak gue. Waktu itu, dia ngajak gue dan Tyas ke toko buku tepat dimana kita pertama kali bertemu. Alibinya sih mau nraktir komik, tapi gak taunya pas gue milah-milah komik dia nyamperin dengan seikat bunga sambil berkata “Ran, I love you. Just the way you are”. Gue kaget denger kata itu. Sebgai penyandang filophobia, kecemasan mulai melanda diri gue, muka gue berubah jadi pucat dan keringat dingin perlahan muncul dari kulit gue. Tanpa berkata apa-apa, gue lari ninggalin Arie gitu aja dan memilih pulang kerumah.
Malam harinya, Tyas kerumah gue. Karna dia khawatir dengan keadaan gue
“Gimana keadaan loe?” Tanyanya
“Yaa gini deh, masih agak pusing’
“Ran, mau sampe kapan loe turutin penyakit loe. Arie itu cowok baik lo. Masa loe gak bisa sih beri kesempatan dia” kata Rani mrmbujuk gue
“Gue bukannya gak mau ngasih kesempatan. jujur aja, akhir-akhir ini jantung gue sering berdegup cepat kalo jalan sama dia. Seperti jatuh cinta rasanya, tapi perasaan itu bisa gue tahan. Cuma pas dia nyatain cinta tadi, rasanya sulit bagi gue untuk berkata Ya. Gak tau kenapa, gue keingetan sama masa lalu gue dulu.” Jelas gue sambil menangis
“Ran, kali ini aja. Coba loe lawan rasa itu, kasih kesempatan buat Arie. Entah apa yang akan terjadi kedepannya, pasrahkan aja semua sama yang diatas”
“Loe enak tinggal ngomong, sekarang aja rasanya gue takut kalo ngeliat Arie. Gue pengen menghindar sejauh mungkin dsri dia. Gue takut, gue takut jatuh cinta dan pacaran sama dia. Gue gak bisa Yas” jelas gue lagi yang mulai menitikkan air mata
“Loe pasti bisa Ran. Percaya sama gue” Tyas meyakinkan gue
“Gue gak akan bisa Yas”
“Rani!” Kata Tyas sambil memegang pundakku dan menatap dalam-dalam bola mataku “percaya gue, loe pasti bisa”
“Cukup Yas!” Jawab gue melepaskan tangan Tyas dari pundak gue “loe itu enak, tinggal ngomong aja, sementara gue. Gue yang ngejalaninnya. Loe enak, punya pacar yang dari dulu sudah setia walaupun kalian berjauhan. Beda ama gue yang selalu disakitin.” Jelas gue penuh emosi
“Tapi Ran…”
“Udah deh, mending sekarang loe pulang dan urus diri loe sendiri. Gue lagi pengen sendiri” potong gue.
Dengan berat hati, Tyas meninggalkan kamar gue dan bergegas untuk pulang.
***
Di lain hari, ternyata Arie ngajak Tyas ketemuan disebuah cafe. Mereka berdua membicarakan tentang sikap Rani di Toko buku kemarin
“Yas, gue mau nanya dong” Arie memulai pembicaraan
“Nanya Rani?” Tanya Tyas yang sepertinya sudah bisa menerka pertanyaan yang akan diberikan Arie
“Iya, soalnya sikapnya di toko buku kemaren aneh banget. Apa karena gue ini jelek ya? Atau dia gak suka sama gue? Tapi kan selama ini gue udah yakinkan ke dia kalo gue ini orang yang pantas untuk dia sukaix jelas Arie
“Dari permasalahan itu, cuma satu kata. Pilophobia” jawab Tyas singkat
“Piilophobia?!” Tanya Arie penasaran
“Iya,. pilophobia” kata Tyas yang setelah selesai bicara meneguk green tea nya “penyakit dimana orang takut untuk jatuh cinta dan berkomitmen pada sebuah hubungan” sambungnya lagi
“Maksud loe, dia takut pacaran?” Tanya Arie masih penasaran
“Bisa dibilang begitu” jawab Tyas
Arie tak menyangka kalau Rani menderita penyakit aneh itu, ia kira penyakit itu hanyalah cerita dongeng disinetron-sinetron saja. ternyata tidak, bahkan penyakit itu menimpa orang yang ia sukai
“Jadi, kalo loe beneran suka sama Rani. Loe harus bisa berjuang buat dapetin hatinya. Tapi kalo loe gak serius, mending loe tinggalin dia” Tegas Tyas
“Gue sayang Yas sama dia, gue cinta sama dia.” Sahut Arie bernada serius
“Kalo loe beneran sayang, loe perjuangin cinta loe ke Rani”
“Pasti Yas”
Percakapan itu membawa Arie pada suatu babak baru dalam cinta yang tidak pernah ia rasakan sebelumnya. Sebab, dalam perjalanan cintanya belum permah ia se serius ini untuk memperjuangkan cintanya.
***
Hari itu gue disuruh mama ke apotek buat nebus obatnya nenek. Karena masalah kemaren, gue belum teguran sama Rani jadi terpaksa keapotek sendirian. Sampai disana, gue kasih resep dokter itu ke petugas apoteknya, dan petuhasnya pun memberikan gue obat yang tertera di resep itu. Sampai disini semua berjalan dengan semestinya
Habis dari apotek, gue pulang membawa obat tersebut sambil berjalan pemberentian taksi menuju rumah gue. Tapi, dalam perjalanannya gue berpapasan dengan Arie. Disitu gue langsung takut dan bergegas lari. Tapi, ketika ingin lari tangan gue dipegangnya “Ran, please kasih gue kesempatan ngomong” katanya. Ketakutan gue memuncak saat tangan Arie menggenggam tangan gue “Ri, lepasin tangan gue” kata gue
” gak akan sebelum loe kasih kesempatan gue buat ngomong”
“Kalo loe gak mau lepasin, gue bakal teriak copet. Coppettt…. copet… coooppet….”
Arie yang ketakukan melepaskan tangan gue dan dia berlari karena banyak orang yang mengejarnya. Entah apa yang terjadi saat itu, gue gak tau. Soalnya gue langsung lari ketakutan ninggalin Arie.
Selang beberapa hari dalam keadaan yang masih ketakutan, Tyas dateng kerumah gue.
“Tante, ada Rani gak?” Tanya Tyas ke Mama gue
“Ada tuh dikamar. Bujuki gi biar keluar, dari dua hari yang lalu dia gak ada keluar kamar. Kuliah aja dia nggak masuk loo. Coba kamu bujuki dia” jawab sekaligus pinta nyokap gue
Kali itu Tyas nggak dateng sendirian, ada Arie yang ikut kerumah gue.
Setelah nyokap ngomong begitu, dia langsung pergi ke arisan temen-temen kerjanya. Jadi dirumah cuma ada gue, Tyas, Arie, nenek gue, dan dua orang asisten rumah tangga.
Didepan pintu kamar gue, Tyas mencoba membujuk gue untuk keluar dari kamar.
“Ran, buka dong. Ini gue sama Arie dateng” pintanya sembari mengetuk-ngetuk pintu kamar gue
Mendengar kata Arie, gue jadi ketakutan sangat. Kecemasan yang berlebihan kini menylimuti pikiran gue, keringat dingin mulai keluar. Rasanya, gue seperti orang yang depresi
“Arie?!” Gumam gue
“Ran, buka dong. Ini gue, Arie” kini Arie yang meminta
Dengan rasa ketakutan, gue coba memberanikan diri untuk bicara walaupun hanya dari dalam kamar
“Mau apa lo kemari Ri?” Tanya gue terisak
“Gue kesini karena gue sayang sama loe” jawabnya gamblang
Perkataan itu cukup membuat gue menangis lebih kencang
“Riii… please. Gue mohon sama loe, stop buat mencintai gue. Semua rasa cinta cukup membuat gue sakit. Gue suka sama loe, tapi  tapi, gue gak bisa berkomitmen untuk menjadi pasangan loe. Gue gak bisa” jelas gue yang masih terisak
“Loe gak perlu khawatir. Gue bakalan bisa bikin loe gak takut lagi buat jatuh cinta sama gue”
“Nggak bisa Ri. Gue yakin. Lebih baik loe cari perempuan lain aja yang bisa berkomiten sama loe. Bukan kayak gue ini. Mending sekarang kalian pulang, percuma kalian ngebujuk gue, gue gak akan bisa” jelas gue
“Loe itu bukan gak bisa. Tapi gak mau usaha. Percuma punya sahabat kayak loe, udah dibantu gak mau usaha” suara itu terdengar ketus dari bibir Tyas
“Yok, mending kita pulang Ri” sambungnya.
Tyas dan Arie pergi ninggalin gue.
Kini, gue lebih menutup diri dari dunia luar. Gue jadi gak pernah lagi jalan bareng sama Tyas atau sendirian baik beli buku maupun beli baju. Sekarang, sehabis kuliah gue langsung pulang kerumah. Dikampus pun gue gak pernah teguran sama Tyas lagi.
Dan Arie, dia selalu melakukan usahanya agar gue gak takut jatih cinta sama dia. Berpuluh-puluh bunga, cokelat dan puisi dikirim kerumah gue. Kerumah gue, ngajak ketemuan, dan dia pernah berdiri didepan pager rumah gue sampe kehujanan beruntung ada nyokap gue yang liat dan dia dibawa masuk kerumah gue. Dan yang  terakhir, dia pernah memainkan gitar sambil bernyanyi lagu sempurna milik andra & the backbone. Tapi semuanya sia-sia, gue tetep takut untuk ketemu dia dan jatuh cinta sama dia. Sebenernya nyokap juga marah sama gue gara-gara sikap gue. Tapi dia juga gak mau nyalahin karena pilophobia gue
***
Beberapa pekan telah terlewati, bunga, coklat, puisi. Sepertinya tak dikirim lagi kerumah. Persahanatn yang sempat putus pun kini tersambung kembali. Nama Arie terasa menghilang entah kemana, meski ceritanya masih teringat diotak.
Sebagai mahasiswa yang baru rampung menyelesaikan urusan skripsinya, gue dan Tyas akan mempersiapkan diri untuk wisuda. Kami pun mulai merancang kebaya dan mencari salon agar terlihat cantik saat wisuda nanti.
Sibuk memang, makanya saat ada waktu senggang Tyas ngajak gue ke cafe dipinggiran jalan sudirman. Katanya, dia mau nraktir sekaligus ada info yang mau dikasih tau gue.
Rada heran sih memang, karena gak biasanya Tyas gak jemput gue kalo ke cafe begituan. Tapi yasudahlah, gue bisa naik taksi aja deh.
Diperjalanan, Tyas selalu bm gue  dia tanya gue sudah sampe mana. Rasanya gak kayak biasanya, kayak ada yanga aneh. Tapi yasudahkah, gue coba hindari prasangka itu
Sesampainya disana, tugas gue tinggal nyari mejanya Tyas. Gue perhatikan sekeliling dan alhamdulillah ketemu, tapi ketika gue jalan semakin dekat, ada seorang lelaki yang duduk disebelah Tyas. Kuperhatikan ternyata itu Arie, gak tau kenapa rasa ketakutan dan trauma yang dulu-dulu muncul kembali saat kutatap wajahnya. Jadi, gue langsung lari meninggalkan cafe itu.
Tapi sebelum sempat meninggalkan cafe itu, Arie menahan gue
“Ran, tunggu” katanya
Gue yang udah terlanjur lari setengah jalan mendadak berhenti tanpa berbalik kearah Arie lagi.
“Gue gak akan tanya kenapa loe langsung lari liat gue. Gue juga gak akan maksa loe buat berkomitmen sama gue. Sekarang seterah loe mau gimana. Yang gue mau cuma satu, loe bahagia walaupun bukan sama gue” jelasnya
Semua pengunjung cafe itu melihat kearah gue. Air mata tak bisa dibendung lagi, tapi otak, terus memerintahkan kaki untuk berlari hingga keluar dari cafe. Arie yang entah kenapa, mengejar gue yang berlari sambil menangis. Pikir gue saat itu cuma satu, menghindr dari Arie. Gue terus berlari menyusuri trotoar jalan. Dan terpikir untuk menyebrang di lalu lintas yang ramai agar menghambat Arie. Gue menyebrang dengan selamat, sementara Arie tergopoh menghadang lalu lintas saat menyebrang. Hingga terdengar suara
“Braaakkkkkk!!!!”
Seketika kerumunan orang memenuhi jalan tersebut, gue takit dan langsung berbalik arah unyuk melihat apa yang terjadi. Ternyata dugaan gue bener, Arie tertabgrak dan harus dilarikan ke rumah sakit.
Sampainya dirumah sakit, ia langsung dibawa ke UGD untuk diperiksa. Sementara itu, gue dan Tyas menunggu dalam kecemasan.
Di kursi tunggu, gue duduk sambil terus menangis. Tyas sibuk menelpon sanak keluarga Arie dan setelah itu, Tyas marah-marah ke gue
“Tuh, loe liat sendiri kan perjuangannya. Dan sekarang loe mau apa?! Tetep egois sama trauma loe itu?!” Tanyanya emlsi
Gue gak bisa ngomong apa-apa selain isak tangis yang menderu
“Sekarang terserah loe mau apa. Intinya, gue udah berusaha nolong loe, nasehatin loe, dan selalu berusahan nyembuhin loe. Toh semuanya gagal kan”
Kali ini gue masih terisak
Beberapa jam kami menunggu, mama nya pun sudah datang. Kali ini Arie harus dipindahkan keruang oprasi karena kaki kiri dan tangan kanannya patah. Operasi berjalan lancar dan dia sudah bisa dipindahkan ke ruang perawaran, yaa walaupun dalam keadaan masih tertidur karena pengaruh ibat bius.
Didalam ruang perawatan itu, mamanya menunggu dengan kasih sayang, sebentar-sebentar rambut Arie dibelai dengan penuh kehangatan. Gue yang cuma bisa ngintip dari daun pintu memberanikan masuk ke ruang itu dan duduk disamping Mama nya Arie sambil merapati wajah kaki dan tangan Arie yang terbungkus perban
“Sebelumnya dia nggak pernah segigih ini untuk mendapatkan cinta wanita” kata Mamanya Arie memulai pembicaraan walaupun pandangannya masih kearah Arie
“Mmmmaaksud Tante?!” Tanya gue
“Arie itu anak yang tulus dan bertanggung jawab. Kasih sayangnya terhadap Tante dan Adiknya begitu tulus. Termasuk kasih sayangnya terhadapmu” jelasnya
“Dia sudah cerita semua tentangmu, Ran. Kalau kamu mau tau, dia sangat sayang dan mencintaimu. Dia bilang, gak peduli apa dan bagaimana rintangan untuk mendapatkanmu, dia akan lalui semua. Perkataan itu yang selalu diucapkannya saat curhat sa Tante” sambung Tante Mer (panggilan untuk mamanya Arie”
Gue sangat merasa bersalah mendengar penjelasan Tante Mer tadi. Rasanya, gue terlalu egois dan mengikuti sugesti dan pikiran negatif dari diri gue. Dan gue cuma punya satu doa saat itu, jika Fuhan masih memberi kesempatan, bisakah gue membalas perjuangan Arie.
Tiba-tiba Arie terbangun, dengan keadaan yang masih lemas ia berkata kepada Tante Mer
“Ma, bisa tinggalkan kami berdua?” Pinta Arie
Tante Mer pun pergi, diruang itu hanya tinggal kami berdua
“Kamu kenapa nangis?” Tanya Arie yang suaranya sangat pelan
Pertanyaan itu membuat gue tambah menangis
“Aku gak papa Ran, cuma luka dikit aja” hibur Arie
“:'(:'(:'(:'( gue udah bikin loe susah, gue udah bikin loe sakit. Gue, gue, gue minta maaf” jawab gue penuh salah
“Gak ada yang perlu dimaafkan, Ran” hiburnya
“Tapi Ri, apa loe masih ngasih kesempatan buat gue?”
“Pasti, bagi gue ini perjuangan buat dapetin loe yang gue yakin adalah cinta terakhir gue”
“Tapi gimana sama trauma gue?”
“Apa loe mau, berkomitmen sama gue?” Tanyanya
Jawaban gue hanya nangguk ngangguk
“Kalo gitu, loe pasti bisa. Asalkan kita sama-sama berjuang”
“Iya, gue bisa. dan gue akan berusaha bisa”
~Ending~

Posted from WordPress for Android

Pilophobia – 1

“Mau sampe kapan loe lari dari cinta?!” Begitulah tanya Tyas, sahabatku sejak kami dilahirkan. Ini bukan pertama kalinya dia bertanya seperti itu, sejak gue kelas 3 SMA gak tahu kenapa gue jadi pribadi yang takut untuk jatuh cinta dan semenjak empat tahun terakhir ini gue jadi ngerasa cemas, gelisah, takut dan ngeri kalau ada orang yang nyatain cinta ke gue. Kata Tyas, itu penyakit cinta yang namanya pilophobia. Dimana seseorang takut untuk jatuh cinta karena mengalami masa lalu yang kelam tentang cinta. Memang sih waktu SMA, pengalaman cinta gue selalu berakhir pahit. Misalnya aja diputusin tanpa sebab, diselingkuhi, dibuat sakit hati didepan mata, dijadiin taruhan ditikung dan masih banyak lagi. Makanya gak heran kalau sekarang gue kena penyakit pilophobia.
***
Sore itu, gue sama Tyas lagi jalan ke sebuah toko buku. Dia ngajak gue ke rak buku bagian serba aneka yang letaknya berada diujung kanan dari toko buku itu.
“Loe mau nyari apa sih Yas?” Tanya gue penasaran
“Udahlah, loe diem aja. Ntar kalo gue udah dapet bukunya baru gue kasih tahu” jawabnya yang malah bikin penasaran
Tyas masih sibuk nyari buku yang dia pengen, sementara gue yang jalan dibelakangnya memperhatikan buku-buku di rak serba aneka itu sambil ngebaca judul-judul bukunya.
“Cara Meningkatkan Massa Otot, Langsing Semriwing, Wacana Anti Galau, Move On Ala Bang Jack” gumamku yang iseng ngebaca judul-judul buku dirak itu
“Nah, ini dia!!!. Akhirnya ketemu juga” seketika suara Tyas menghentikam gumamanku.
“Nemu apa sih loe?” tanya gue kepo
“Nih, baca sendiri judul covernya” Tyas memberikan buku berwarna pink itu ke gue
“Move on dari Pilophobia???!” Gue ngebaca judul cover itu dengan penh keanehan dan kemudiam mengerutkan alis ke arah Tyas
“Bagus kan. Dengan buku itu, loe akan gak takut buat jatuh cinta lagi” jawab Tyas dengan senyum nakalnya
“Ah, apaan sih loe Yas. Enggak ah gue gak mau baca. Bukunya tebel banget. Mending pulang yuk!” Gue kesel dan narik tangan Tyas untuk keluar dari toko buku itu.
“Eittss!” Tyas narik tangan gue
“Enak aja pulang, udah deh loe gak perlu susah-susah baca. Ntar gue aja yang baca dan pelajari. Setelah itu gue akan obatin loe. Gimana?!”
“Udah deh, gak usah lebay. Ntar jiga ilang sendiri kok”
“Ran, mau sampai kapan loe kayak gini terus. Loe itu udah 21 tahun dan masih aja gak bisa buka hati untuk orang, apa kabar loe 3 tahun kepedan? Tetep gini-gini aja?”
Kata-kata Tyas barusan cuma bikin gue diem dan gak bisa ngomong apa-apa
“Percaya gue, loe gak akan takut jatuh cinta lagi!”
Suasana jadi hening, dan gue gak bisa berkata apa-apa lagi setelah itu.
Tepat tiga hari setelah beranjak dari toko buku itu, Tyas dateng kerumah gue dan dia bilang kalau sudah nyelesein baca buku pilophobia kemaren. Katanya, kalau gue pengen sembuh dari pilophobia, yang pertama gue harus berusaha jatuh cinta sama orang, kedua hilangkan pikiran tentang masa lalu yang kelam, jangan lari saat ada orang yang nyatain cinta dan mencoba menghargai perasaan orang. Sebenernya gue juga bingung, masa sih buku sebetel kamus cuma segitu intisarinya. Kan aneh. Tapi kebingungan itu cuma gue simpen dalem hati aja.
Setelah kejadian malam itu, Tyas melancarkan pengobatannya ke gue dengan mengenalkan berbagai macam cowok setiap harinya. Selesai kuliah, dia selalu ngajak gue jalan entah itu makan, nonton, ke toko kaset, ke toko buku, atau hanya sekedar duduk-duduk dipinggiran sungai mahakam. Dan ketika itu, dia ngenalin cowok ke gue. Tapi, dari semua cowok yang dia kenalin gak ada satupun yang bikin gue klepek-klepek. Yang ada gue malah ilfeel ngeliatnya, gimana coba gak ilfeel, cowok yang dia kenalin ke gue itu semuanya sinting. Ada yang dateng-dateng langsung ngegombal gak jelas, ada yang ketemu malah langsung ngajak nikah, ada yang cuma diem sambil mainin gadget, ada yang langsung ngajak ketemuan sama ortu gue. Aneh kan. Makanya gue sempet marah sama si Tyas waktu dia pengen ngenalin cowok ke gue disebuah kafe ternama di Samarinda
“Ran, coba deh loe kenalan sama cowok ini. Orangnya asik kok” kata Rani yang masih berusaha nyembuhin gue
“Yas, udah dong. Cukup… mau cowok model gimana lagi yang mau loe kenalin ke gue. Mau yang tipe apa lagi. Gue capek Yas kalo gini terus. Bukannya pilophobia gue ilang, yang ada gue bisa stress… jadi gila” jelas gue
“Tapi kan, loe itu memang harus memperbanyak relasi ke cowok supaya bisa bebas dari pilop loo” Tyas berargument
“Mau relasi yang gimana lagi, mau tips yang bagaimana lagi biar gue bisa sembuh?. Udah Yas, gue capek”
“Ran, gue pengen loe sembuh dan bisa jatuh cinta lagi”
“Tapi nggak gini caranya, Tyas. Jujur, gue gak nyaman banget. Gue ngerasa kayak cewek kesepian dan tiap hari ngedate atau ketemuan sama cowok-cowok aneh, tiap malem handphone gue rame sms dari mereka. Gue capek Yas” jelas gue dengan nada emosi
“Tapi menurut buku….”
“Buku apa? Buku pilop kemaren? Udah cukup. Gue gak mau denger buku itu lagi” potong gue yang lagi marah.
Habis ngomong gitu, gue langsung ninggalin Tyas gitu aja dan lebih memilih naik angkot ketimbang satu motor sama dia

Cinta Datang Kembali

Nama gue Jeny, adalah salah satu siswi SMA negeri  di Samarinda. Gue punya sahabat yang bisa dibilang gokil dan punya watak yang aneh-aneh. Pertama bernama Weny, dia satu-satunya sahabat cewek gue. Orangnya lucu, ceria, nggak ngebosenin, baik, tapi susah move on. Kedua Ferry, orangnya pendiem, ganteng, lagi ngejalanin LDR, udah itu doang. Ketiga, Rizal, paling alim, gak neko-neko, jomblo. Dan yang terakhir Deva, usil, jail, lebay, aneh, yah segala sifat buruk miliknya, dia juga merupakan mantan gue.

Suatu hari, kita lagi ngumpul dirumah makan langganan. Kebetulan Weny yang bayarin, katanya sih dalam rangka keberhasilannya move on sama mantan ke-3 nya dari 19 mantan seluruhnya. Dirumah makan, seperti biasa Ferry dan Rizal pesen bakso, Weny pesen mie ayam, gue sama Deva pesen bakso gak pake mie putinya. Minumnya, hantam rata es teh semua. Sembari menunggu makanan datang, kami mengobrol asyik, kecuali gue sama Deva yang asyik sendiri sama gadget masing-masing. Setelah kurang lebih 5 menit, seorang pelayan mendatangi meja kami dengan membawa beberapa es teh. Ia menyodorkannya satu per satu, ternyata es tehnya kurang satu. Kebetulan gue dapet terakhiran dan si Deva nggak dapet. Dia terus narik es  teh gue
“Ini jatah gue!!” katanya sinis
“Apaan sih, maen rampas-rampas aja?!” kata gue balik sinis
“Guwe aus, pengen minum”
“Enak aja, ini punya gue kalo loo mau minum ya tunggu aja tu es teh nya”
“Loo aja sono yang nunggu”
“Dasar ya loo nggak bisa ngalah sama cewek”
“Apa?! Gue ngalah sama loo. Idih geli banget gue. Males banget ngalah sama loo”
“Udahlah kalian jangan bikin ribut deh disini” sahut Weny mengagetkan
“Ia nii, jangan kelahi terus. Biar bagaimanapun.. kalian dulu kan pernah pacaran dan saling suka” sambung Rizal
“Apa jangan-jangan, kalian masih saling suka yaa?!” Olok Wenny menodong garpu kearah gue dan Deva.
Iya, semenjak gue putus sama Deva, kami gak pernah akur lagi. Kalo ketemu pasti selalu bertengkar seperti tadi. Entah gue yang mulai atau dia duluan.
Es teh sudah datang bersama dengan makanan yang kami pesan tadi. Kemudian, kami makan bersama. Selesai makan, kami bergegas menuju parkiran motor sembari menunggu Weny yang lagi bayar dikasir. Perasaan gue gak enak, kaya ada yang kurang, gue periksa tas, ternyata hp gue ketinggalan.
“Hp gue, gue ambil kedalem dulu ya”
“Cewek apaan loo. Hp aja bisa ketinggalan” sahut Deva sambil ngelirik sinis. Tapi gue cuekin aja dan lari ngujus kedalem rumah makan. Ternyata hp gue gak ilang, ada cowok cakep, matanya empat mirip Afgan yang lagi duduk disitu sambil mencet-mencet hp gue.
“Misi Mas, itu hp gue” kata gue sopan
“Oo ini hp elo” jawabnya memperlihatkan hp itu
“Nama loo Jeny kan?” Tanya nya
“Iya?”
“Pernah sekolah di TK Kasih Bunda kan?”
“Iya, kok tahu?” Gue mulai penasaran
“Ni liat, walpaper hp loo” katanya sambil menyodorkan hp dalam keadaan menyala memperlihatkan foto TK gue.
“Mas nya kok tahu ya ini seragam TK Kasih Bunda?”
“Gimana gue gak tahu, gue juga lulusan situ kalee. Loo Jeny yang dulu kelas TK  A  itu kan?”
“Bentar-bentar” berfikir sejenak. “Loo Apri anak TK B yang pernah pipis dicelana waktu senam pagi itu ya?” Lanjut gue
“Yaelah kenapa itu yang lo inget”
“Hahha, eh sory ya Pri gue buru-buru ni udah ditunggu temen”
Gue pamitan dan langsung  ngacir keparkiran. Tiba-tiba, pas gue balik badan dan pengen ngeluarin jurus matahari, Apri nyambung pembicaraan lagi
“Eh tunggu” katanya
“Kenapa?!”
“Minta pin mu dong”
“Ni (pin disamarkan)
Setelah itu gue langsung melanjutkan jurus matahari dan ngacir ke parkiran
“Lama amat” kata Weny
Gue cuma jawab sama senyum lebar sampai-sampai gigi gue keliatan. Setelah itu, kami pulang kerumah masing-masing

Keesokan harinya, dipagi hari ketika ingin berangkat sekolah. Hp gue bunyi “ping” gue buka, ternyata Apri yang BM, dia ngucapin selamat pagi, yaudah gue bales “pagi juga” terus langsung ngacir pake sekuter matic andalan. Sesampainya disekolah, ternyata gak ada pelajaran soalnya guru-guru pada rapat. Jadi, gue sama temen-teman nongkrong didepan kelas seperti biasa.
“Gue lagi seneng ni” kata gue memulai pembicaraan
“Kenapa?!” Tanya weny
“Kemaren pas kita makan, gue ketemu sama temen TK, namanya Apri. Gilee!!! orangnya gagah banget kayak Afgan”
“Terus?!” lanjut Weny
“Tadi pagi dia ngucapin selamat pagi ke gue” terus hp gue bunyi “ping”
“Ya ampun, dia BM ni” lanjut gue yang lagi ngebuka BM nya
“Hay Jen, kamu apa kabar? Lama gak ketemu. Kemarin itu cepat banget kamu pergi, padahal gue pengen ngobrol sama elo. Yaa…. mengenang masa TK dulu hehehe” kata Apri di BM
“Cieee dikodein buat ketemuan lah” kini Ferry mengeluarkan suara
“Heleh gitu doang” Deva nyambung sinis
“Apaan sih loo. Cemburu ya?!” Kata gue
“Hahh?! Cemburu?!!.  Geli banget cemburuin loo” Deva berdiri
“Mau kemana loo?!” tanya Ferry
“Ke wc, mau ikut?” Jawabnya datar.
Deva pergi, gue ngebales BM Apri, Weny makin merapatkan badannya ke bahu gue dan ngebantuin nyusun kata-kata yang tepat untuk bales BM Apri. Dan Ferry, sibuk chat sama pacarnya. Oiya Rizal, dia cuma dengerin lagu dihanphone pake headset sambil melongo.

Hari itu gue chat terus-terusan sama Apri sampe malem, terus malemnya dia ngajakin gue ketemuan ditempat kemaren. Gue setuju, esoknya kita ketemuan pukul empat.

Ketika gue nyampe dirumah makan kemaren, ternyata Apri udah nunggu lebih dulu.
“Udah lama lo nunggu?” Kata gue sambil duduk
“Belom kok, baru juga sampe” katanya santai. “Oiya, loo mau pesen apa” lanjutnya
“Bakso gak pake mie putih deh, sama es teh” jawab gue
“Bentar ya”
Kemudian Apri menuju meja pesan dan kembali lagi. Disana kami berbincang-bincang santai, selain nanyain kabar, kami juga saling memuji kelebihan satu sama lain, katanya gue makin cantik hehehe. Oiya, ketika selesai makan, kami gak langsung pulang soalnya masih mau ngelanjutin obrolan tadi. Ternyata nostalgia waktu TK itu asyik yaa, kami bercerita tentang kebiasaan waktu TK dulu dan teman-teman TK. Seperti Mona yang dulunya ingusan, hitam dekil, sekarang cantiknya gak ketulungan. Terus Rere yang kalo ditanya dulu bercita-cita jadi dokter, sekarang dia sekolah di SMK kesehatan jrusan anailis. Ada juga Pandu yang dulunya pemimpin geng di TK, anaknya gendut, hoby makan, hitam legam, mirip jin botol. Sekarang badannya jadi kurus dan dari kabar yang beredar, dia playboy. Semua nostalgia itu membuat kami tertawa geli. Waktu berjalan sangat cepat, tak terasa jam telah menunjukkan pukul 6. Jadi kami memutuskan untuk pulang.
Ternyata waktu gue sampe rumah, ada Weny yang udah nunggu diruang tamu.
“Weny?! Udah lama kah nunggu?” Kata gue sambil ngelepas sepatu didepan pintu.
“Enggak kok” jawabnya santai
“Kekamar aja yok Wen” ajak gue
Dan kami pun kekamar. Waktu masuk kamar, Weny mewek. Gue tanya “kenapa?!”
“Itu Jen, kaos loo!!. Mirip sama kaos yang dulu mau gue beli sama mantan gue, tapi gak jadi gara-gara kami keburu putus” jawab Weny masih mewek.
“Yaelah kaos begini mah banyak dipasar, kalo loo mau tu ambil di lemari. Gue beli 2 tapi beda warna”
Gak tau kenapa tangis Weny makin menjadi. Gue coba nenangin dia, ngeganti baju, pura-pura ngebuang kaos itu di tempat sampah. Dan berhasil, tangis Weny sudah reda, kini suara keroncongan dari perutnya yang terdengar, jadi gue bikinin dia mie rebus. Selesai makan, Weny nanyain pertemuan gue sama Apri tadi sore. Gue ceritain panjang lebar. Terus Weny ngambil kesimpulan sendiri “kayanya Apri suka sama loo deh” begitu katanya. Gue cuma cengengesan aja. Karena bahan cerita sudah habis dan malam mulai larut, Weny pulang. Gue anterin dia sampai depan pagar rumah dan memastikan dia bener-bener pulang atau enggak,  soalnya gue pengen ngambil kaos baru yang dibuang ke tempat sampah tadi.

Kembali ke pertemuan gue sama Apri tadi, semenjak makan kemarin, gue makin deket sama Apri. Semakin hari, kami bisa mengetahui sifat satu sama lain. Dia baik, lembut, puitis, dan romantis. Hingga suatu ketika dia ngajak ketemuan di sebuah cafe, terus dia nembak . Karena gue juga suka, yaudah gue terima aja. Jadi malam itu kita udah resmi pacaran.

Besoknya, pas gue lagi ngumpul sama temen-temen. Gue umumin tu kalo gue udah pacaran sama Apri, semuanya gembira dan pada ngucapin selamat. Kecuali si Deva “halah, palingan juga 2 bulan loo pacaran” katanya. Gue gak peduli akan hal itu, yang jelas gue sama Apri udah jadian dan pastinya gak akan putus kayak yang dibilang si Deva tadi.

Tepat pada tanggal 5 april 2014 sebelum ujian nasional, si Ferry bikin pesta untuk merayakan hari jadinya yang ke-18 tahun. Katanya sih meriah, terus ada pesta dansanya gitu. Makanya tamu undangan diharapkan bawa fathner masing-masing. Ternasuk gue, Rizal, Weny dan Deva.

Sehari sebelum pesta dimulai, para siswa SMA kami disibukkan dengan pasangan buat diajak ke pesta ultahnya Ferry. Ada yang bawa pacarnya dari luar sekolah kayak gue, ada yang bawa sahabatnya kayak Weny yang ngebawa Rizal, ada yang bawa pacar boongan bahkan ada yang pake calo pacar. Sementara semua sibuk, si Deva malah santai dan cuek. Karena kelakuannya itu, Rizal nanya ke dia. “Dev. Loo kok santai aja sih. Apa loo udah punya pasangan buat dibawa ke  pesta nanti?”. Deva cuma cengengesan aneh, membuat suasana semakin penasaran. Termausk gue yang sebenernya kepo banget. “Udahlah. Gue bakalan bawa pacar kok. Tentunya lebih cantik daripada mantan gue sebelumnya” kata Deva. Kemudian dia pergi ke wc meninggalkan kami. Sebenernya gue agak ilfeel waktu Deva bilang gitu, gak tau kenapa gue jadi sebel karena Deva punya cewek baru. Tapi semua itu cuma gue empet dalem hati aja.

Tanggal 5 april telah tiba, tepat pukul 8 malam, kami berangkat ke acara pesta dengan fartner masing-masing. Ketika gue nyampe depan rumah Ferry, ternyata udah banyak tamu undangan yang datang.
Semuanya cantik-cantik dan ganteng-ganteng, tema pesta pink romance menjadi sangat terasa dengan penataan ruang yang pas, baju tamu undangan wanita yang bernuansa pink, sementara pria menggunakan jas abu-abu. Semuanya dikemas apik dalam balutan romantis.

Perlahan, gue sama Apri mulai memasuki rumah Ferry. Disana, gue ketemu sama Weny dan Rizal yang ternyata udah sampe duluan.
“Ciee Jeny bawa cemwewe. Hehehe” ledek Weny
“Apaan sih. Gue kan jadi malu” jawab guwe malu-malu
“Si Deva mana sih. Katanya udah dijalan” kata Rizal celingak-celinguk nyari Deva
“Loo dia belum datang?! Kok bisa?!” Tanya gue yang gak tau kenapa jadi peduli sama dia
Tiba-tiba suara mengejutkan datang dari arah belakang
“Gue ada disini bro. Makasih ya udah di khawatirin. Jeny ini memang temen yang paling peduli sama gue” kata Deva yang sedang mengandeng wanita cantik dengan dress berwarna pink yang diserasikan dengan rambut lurusnya yang dibiarkan tergerai
“Ini cewekmu Va? Tanya Weny
“Iya, cantik kan?” Jawab Deva berusaha meyakinkan
“Caaaannnntiiiiik” Rizal ngangguk-angguk melongo
Perempuan yang dibawa Deva memang cantik, kulitnya putih, wajahnya lonjong, bibirnya merah, tinggi, rambutnya lurus, badannya bagus. Bikin gue minder
Tak lama, acara dimulai. Dari sesi tiup lilin, potong kue dan meledakin balon. Oiya, malam itu pacar Ferry datang. Semua acara berjalan dengan lancar dan Apri masih tetep berada disamping gue. Saatnya sesi hiburan. Yaitu lomba dansa. Para tamu telah bersiap mengambil posisi degan pasangan masing-masing. Musik diputar, semua tamu berdansa mengikuti alunan musik. Dalam sesi ini, hanya ada lima peserta yang akan lolos dibabak selanjutnya. Musik telah berhenti, saatnya host memilih pasangan yang dianggap cocok masuk 5 besar. Ia mulai memilih-milih, beberapa peserta telah dilirik dan telah didapat pemenangnya. Yaitu, gue-Apri, Deva-Adel, Anton-Mimi, Fikry-Fany dan Rizal-Weny. Saat itu perasan gue sama Apri seneng banget dan berharap bakalan jadi pemenang. Musik dansa diputar kembali, kami berdansa dengan hati-hati dan brharap jadi juara. Setelah musik berhenti, para host kembali memilih pemenang. Kali ini hanya ada dua pasangan yang akan lolos ke babak final. Setelah mereka memilih, ternyata yang lolos pasangan gue sama Deva. Kami berdansa kembali, kali ini musiknya beda, lebih romantis. Tiba tiba musik berhenti dan gue kira lombanya udahan, ternyata kami disuruh berganti pasangan.
“What?! Dansa sama mantan” seru gue dalem hati. Ekspresi muka gue jadi berubah gak enak gara-gara denger perkataan host itu. Antara sebel sama nervous. Sementara, para tamu udah sorak-sorai nggak jelas gitu. Dan mukanya Deva, kayak ngeledek gitu. Yaudah, mau gak mau gue dansa sama dia.

Waktu dansa, lagu yang diputar terdengar familiar. Ternyata itu lagu favorit gue sama Deva dulu, judulnya one thousand. Ketika menit pertama dansa, gak tau kenapa tangan gue jadi dingin
“Tangan loo kenapa? Dingin banget” tanya Deva menggenggam tangan gue
“Ah, nggak papa” jawab gue nerveous
“Loo nervous ya dansa sama gue”
“Idih siapa bilang”
“Kalo lo masih nerveous, berarti loo belum bisa move on dari gue. Dan berarti lo masih suka sama gue”
“Apaan sih. Kita kan udah punya pacar masing-masing. Berarti udah move on dong” jelas gue
“Yakin?!”
“Ia yakin”
“Kalo cewek itu bukan pacar gue. Lo masih suka sama gue?” Deva serius , dia natap wajah gue begitu dalem
Tatapan Deva begitu dalam saat itu. Dan genggaman tangannya menjadi semakin kuat menggenggam tangan gue yang semakin dingin sedingin es. Kami saling menatap beberapa detik, hanya beberapa detik.
Entah mengapa perasaan hangat dan nyaman tiba-tiba datang dipertengahan menit. Entah teringat pada nostalgia atau yang lain, kami sangat menikmati alunan musik itu. Rasanya seperti jatuh cinta kembali. Sesekali saling pandang dan membalas senyum, seakan kekesalan kemarin telah hilang begitu saja. Tanpa disadari lagu telah berhenti, menyudahi kebersamaan kami yang hanya sebentar.

Lomba telah selesai, pemenangnya sebentar lagi akan diumumkan.
“Oke akhirnya kita sampai diujung acara yang akan mengumumkan pemenang lomba dansa ini” kata host wanita
“Yaa, kira-kira niiii. Menurut loo siapa ni pemenangnya?” Tanya host pria
“Menurut gue sih Jeny sama Deva”
“Loh, nggak bisa gitu. Ntar lo digebukin pacarnya lagi hahaha” Kata host pria.
Semua tamu jadi tertawa, gue cuma senyum yang bisa diartikan seneng tapi gak tau juga deh.
“Oke, langsung aja ya kita umumin” lanjut host pria tersebut
“Pemenangnya adalah…………… Deva dan Adel” kata kedua host tersebut. Semua tamu bertepuk tangan, gak tau kenapa muka gue berubah gak enak ngeliat Deva gandengan sama pacar barunya ke atas podium.
“Udah, gak papa. Gak usau sedih. Kita tetep hebat kok” kata pacar gue sambil ngerangkul , yang ngira gue sedih gara-gara gak menang.

Semenjak kejadian itu, gue lebih milih diem atau menghindar kalo lagi ngumpul sama Deva dan kawan-kawan. Apalagi kalo dia cerita tentang pacar barunya itu, gak tau kenapa hati gue jadi panas.

Sampai lulusan SMA, gue tetep diem atau menghindari Deva dan masih tetep pacaran sama si Apri. Pengumuman kelulusan sudah, daftat diperguruan tinggi juga udah. Diterimanya juga udah. Gue keterima di PTN jurusan kedokteran sama pacar gue. Si Rizal, dia ngelanjut ke malang. Si Weny, kerja ikut om nya di Jogja. Si Ferry, dia ngelanjut ke Singapore. Si Deva, kuliah di PTN jurusan tekhnik sipil. Yaa, cuma gue ama Deva yang tetep kuliah disini. Rasanya sedih banget pisah sama temen-temen gokil kayak mereka, kebawelan Weny, bijaknya Rizal, dermawannya Ferry, bahkan nyebelinnya Deva. Bikin gue gak mau pisah dari mereka. Tapi hidup harus terus maju, meninggalkan kenangan untuk maju satu langkah.

Hari-hari gue kuliah ditemani sama Apri. Sementara temen-temen gue, udah jarang banget ngasih kabar. Mungkin udah sibuk sama urusan masing-masing.
Ternyata, satu fakultas sama pacar itu bikin semangat belajar ya. Keman-mana juga slalu berdua,  kalo ada tugas yang sulit. Bakalan kami selesein sama-sama.

Empat bulan udah  kuliah dikedokteran sama Apri, udah sembilan bulan gue pacaran sama dia. Gue juga udah lupa sama yang namanya Deva. Tapi, akhir-akhir ini Apri berubah. Ia lebih sering mempermasalahkan hal-hal kecil dan lebih tertutup. Kami juga jarang sama-sama lagi, katanya dia pengen sendirian. Gue takut kalo terjadi apa-apa sama dia. Ternyata dugaan itu bener, sebulan kemudian tepat dihari jadi kita ke-10 bulan. Waktu itu Apri absen, katanya dia sakit. Gue juga lagi gak bawa motor. Jadi, gue pulang naik bus . Pas lagi nunggu dihalte bus, tiba-tiba ada cewek yang nyamperin dengan mimik wajah marah.
“Loo Jeny kan?” Tanya nya emosi
“Iya, gue Jeny?” jawab gue bingung
“Lo pacarnya Apri kan?”
“Iya?!”
Tiba-tiba cewek itu nampar gue
“Loo mbak kok tiba-tiba nampar saya” tanya gue kaget
“Gue nampar lo karena lo pacaran sama Apri. Karna lo, Apri ninggalin gue dan dia nggak mau bertanggung jawab sama perbuatannya”
Si cewek itu kini menangis, wajahnya jadi memelas
“Bertanggung jawab?” Tanya gue lagi
“Gue… gue… gue hamil 3 bulan. Karena dia” jawab cewek itu yang terus bersimpuh penuh sesal.
Mendengar ucapannya, gue begitu kecewa, sakit hati, benci. Ah semuanya. Tapi rasa itu tak langsung gue luapkan. Gue suruh cewek itu berdiri, kemudian duduk dikursi halte yang hanya ada kami berdua. Dia menceritakan semuanya, gue nangis, merasa kasihan sama cewek itu. Dia juga minta maaf karena tadi udah nampar gue. Cewek itu masih tetap nangis dan gue coba nenangin dia.
“Udah mbak, gak usah nangis lagi.  Mending embak pulang. Biar masalah ini saya akan bantu selesaikan” hibur gue yang berlagak seperti pahlawan walau hati ini rasanya hancur. Kemudian mbak itu pulang dengan taksi. Sementara gue tetep disitu nunggu bus sambil nangis kecewa.

Dari kejauhan, bus sudah datang. Gue usap air mata yang berlinang di pipi. Bus stop, gue masuk dan nyari tempat duduk. Ditempat duduk itu gue masih nangis, belum percaya sama yang dilakuin Apri. Jadi gue telpon dia, sambil nangis gue ceritain kejadian dihalte tadi. Ternyata cerita itu benar, dibus itu gue nangis tersedu-sedu. Tak habis fikir, kenapa orang yang kusangka baik tega melakukan perbuatan keji yang dilarang agama. Mengapa harus dia? Mengapa dia tega?. Dibus itu aku terus menangis, hingga terlena bahwa aku sudah sampai di halte dekat rumah. Untunglah ada kenek yang menyadarka.
“Mbak mbak ini udah sampe halte sudirman. Mau terus apa stop ni?” tanyanya.
Gue langsung ngusap air mata dan turun dari bus itu. Sampai dirumah, gue langsung kekamar tanpa peduli sama pembantu yang sibuk nawarin makan. Maklumlah orang tua gue lagi sibuk sama perusahaannya di Jakarta. Beberapa kali dering handphon berbunyi, ada panggilan masuk dari Apri. Entahlah, gue cuma nangis sampe ketiduran.

Pagi harinya, dikampus. Mata ini jadi sembab gara-gara nangis semalem. Ketika jalan dikoridor kampus menuju kelas dengan langkah kaki yang tak semangat seperti biasanya, tiba-tiba Apri nyamperin.
“Bisa ngomong sebentar?. Please gue mohon” katanya
“Gak ada lagi yang perlu dijelasin” gue lanjut jalan ke kelas
“Please kali ini aja!”
Beberapa mahasiswa yang ada disitu ngeliatin kami berdua. Karena gak mau ribut disitu, jadi gue ikut sama Apri.

Ditaman kampus, yang pagi itu masih sepi dia memulai pembicaraan
“Jen, maafin gue ya” katanya, memegang tangan gue yang lagi duduk dibangku taman
Gue lepasin tangan gue dari tangannya “minta maaf?! Pri! loo pikir dong. Kemaren pas 10 bulan kita jadian, terus bukannya dapet kue atau hadiah. Gue malah dapet tamparan dan omelan perempuan yang dia bilang mengandung anakmu. Tiga bulan!!” kata gue emosi
“Aku minta maaf. Iya aku salah, aku khilaf. Tapi aku mohon, pleas jangan tinggalin aku. Aku sayang sama kamu”
“Kalo kamu sayang, gak mungkin kamu melakukan perbuatam keji itu”
“Oke aku akan nyuruh dia buang janinnya. Yang penting lo jangan tinggalin gue”
Gue tampar Apri ” laki-laki macam apa loo, gak bertanggung jawab. Melakukan hal keji itu aja udah dosa, apalagi ngebunuh anak gak berdosa begitu”
“Gue khilaf, waktu itu gue diajak temen gue ke klub, dia tawarin gue minum dan semuanya terjadi”
“Minum?!Setan apaa sih yang masuk ketubuh lo?!!!. Minum alkohol itu aja udah diharamkan, tapi kenapa masih loo lakuin. Gue pikir lo yang terbaik, ternyata salah. Ternyata lo lebih keji daripada binatang. Sekarang, lebih baik kita putus” gue emosi dan langsung ninggalin dia gitu aja.

Semenjak kejadian itu, Apri gak pernah masuk kuliah lagi. Beberapa temen bahkan dosen nanya ke gue. Tapi gue gak tau.

Dua bulan telah berlalu, sekarang gue pulang pergi ngampus naik bus. Suatu ketika, waktu pulang naik bus. Gue  ketemu Deva, mantan gue dulu. Entah disengaja atau tidak, kami duduk bersebelahan.
“Jeny?” Sapanya
“Iya? Deva?” kata gue
Dia nanya kabar, kuliah dan juga Apri. Jujur, gue malu cerita tentang Apri di bus itu. Jadi, Deva bawa gue kesebuah tempat yang sepi. Yaitu, gedung tua samping SMA dulu. Disitu gue ceritain  semua tentang Apri. Sampai-sampai air mata ini kembali membasahi pelupuk mata lagi.
“Udah jangan nangis. Disini ada gue” kata Deva yang menyodorkan sapu tangannya ke gue.
Mungkin saat itu hanya Deva, orang pertama yang mendengar semua cerita tentang masalah itu. Ternyata, Deva yang tampak menyebalkan waktu SMA telah sudah tumbuh menjadi pria dewasa.

Singkat cerita, dari kejadian itu. Deva sering sekali jadi teman curhat gue, dia selalu menghibur disaat gue sedih. Lima tahun telah berlalu, gelar dokter telah diraih. Gue udah kerja disebuah rumah sakit dan Deva, dia juga sudah bekerja diperusahaan swasta. Persahabatan gue dengan Deva makin erat. Suatu ketika, dia ngajak gue ketempat makan langganan sewaktu SMA dulu. Disana, dia menyatakan cinta ke gue. Ia memegang tangan gue dan menyatakan cintanya. Tanganku dingin, bibirku pucat dan bingung bgaimana menjawa nya
“Jen, maukah kau menua bersamaku?”
Suasan hening, aku sempat berfikir harus menjawab apa. Deva, mantanku dulu yang sangat menyebalkan menyatakan cinta nya kembali kepadaku. Seseorang yang sejak aku putus dengan Apri mampu membuatku bangkit kembali, yang selama empat tahun ini setia menemani.
“Entahlah Va. Tanganku dingin, sepertinya kamu sudau tau apa jawabannya”

Lima bulan telah berlalu, tepat dibulan januari kami melangsungkan ikatan suci. Dikelilingi oleh keluarga dan sahabat yang kami sayang.
Ternyata, orang yang telah lama mengukir cinta dihati belum tentu dia jadi akhir dari perjalanan cinta kita. Jodoh bisa datang darimana saja, bahkan seseorang yang hanya sebentar singgah dihati kemudian terlupakan karna kebencian yang nyata, bisa saja datang kembali sebagai tambatan hati yang terakhir untuk selamanya.

Posted from WordPress for Android

Tuhan…
Aku punya pertanyaan untukMu. Tentang pria dan wanita, tentang dua insan yang diciptakan untuk saling berpasangan dalam satu ikatan cinta yang telah dimukhrimkan.

Tuhan…
Hanya bermodal rayuan, Di dunia ini sudah banyak wanita yang dikelabui oleh pria, mereka seakan menjajah wanita dengan beringasnya, mengambil harta berharga dan menyakitinya tanpa ada rasa kasihan. Dengan semua itu, mengapa laki-laki dan perempuan diciptakan dalam satu dunia? Mengapa mereka tidak dipisahkan saja dan dipertemukan dengan pasangannya masing-masing saat waktu nya tiba? Mengapa semua itu tidak kau lakukan?. Sementara, laki-laki dan perempuan saat ini banyak yang melanggar aturanMu. Tak ada lagi batas keduanya, mukhrim atau bukan.. beda nya tipis. Aku bisa berasumsi bahwa itu karena tekhnologi.

Tuhan…
Mengapa sekarang begitu sulit untuk menjalankan perintahMu, tapi begitu mudah untuk menjalankan laranganMu. Mengapa tekhnologi sekarang malah jadi media pengabu-abuan perintahMu. Katanya mereka tidak berdua-duan, tapi nyata nya… mereka saling melontar rayu didalam chat atau sms. Katanya mereka gak pernah macam macam saat pacaran, tapi nyatanya…  peluk, cium, rangkul pun tak bisa terelakkan. Jika ku tanya, mereka selalu menjawab “itu sudah biasa”. Jadi, apakah pelanggaran saat ini diminaliskan sendiri. Bukannya peluk, cium, rangkul, berdua-duaan itu perbuatan maksiat. Dan mengapa banyak orang yang hanya menjaga keperawanan dan keperjakaannya saja tanpa melindungi bagian tubuh yang lain untuk dibiarkan terbuka dan dipegang oleh yang lain mukhrim.

Tuhan..
Mohon petunjukMu

Perlu waktu bagiku untuk mengartikan perasaan ini. Awalnya aku tak tahu mengapa jantungku berdegup dengan cepat saat didekatmu, ketika melihatmu mataku terfokus pada wajahmu saja, dan kamu, selalu berlari-lari difikiranku. Satu lagi, rindu.

Rasanya semua hal itu aneh jika aku yang merasakannya. Bagaimana tidak, kamu, yang kuanggap orang yang menyebalkan masa ia bisa aku suka. Lucu, aneh. Iyah, itulah yang kurasa saat pertama kali merasakan debaran aneh itu.

Beberapa kali tlah kucoba melawan segala rasa itu, tapi tak bisa. menganggapnya bahwa hanya akan sementara, ini sudah hampir setengah tahun aku pendam. Semakin kesini, aku jadi tahu kalau semua itu yaaa cinta. Tapi kali ini, mengapa cinta begitu sulit untuk diungkapkan, bahkan hanya untuk diceritakan. Jika aku bisa memilih jatuh cinta dengan siapa, mengapa harus dia yang terpilih.

Mengapa begitu sulit mencintai orang yang menyebalkan. Gengsi? Sepertinya iya, aku cukup gengsi untuk mengakuinya.